Skincare

Dermatolog: Cegah Jerawat dengan Sederhanakan Rutinitas Skin Care

Laura Read, mantan beauty influencer asal London, tak paham kenapa kulitnya bisa berjerawat. Dia secara teratur berkolaborasi dengan perusahaan kosmetik untuk tutorial YouTube-nya dan memilih losion, ramuan, dan krim untuk mengatasi masalah tersebut. Tapi sepertinya tidak ada satupun yang membantu. Nona Read berkata bahwa dia berjuang dengan “dahi yang bergelombang, milia di sekitar mata, dan eksim di pipi saya” selama bertahun-tahun. Akhirnya, dia mengalihkan perhatiannya ke “jumlah produk yang saya uji dan coba.”

Dia membatasi dirinya pada pembersih dan pelembap – “tanpa serum, tanpa toner, tanpa masker wajah, tanpa apa pun” – dan masalah kulitnya teratasi dalam beberapa minggu. Mary Schook, seorang ahli kecantikan selebriti yang berbasis di New York City, telah melihat hal yang sama. Dia mengatakan kliennya sering datang kepadanya dengan perasaan meradang dan bingung: Mereka memiliki akses terhadap produk “terbaik” yang dapat dibeli dengan uang – namun mereka memiliki kulit “terburuk” dalam hidup mereka.

“Setiap janji temu adalah misi pengintaian,” kata Ms. Schook. “Orang-orang membuat kulit mereka stres karena terlalu sering menggunakan produk perawatan kulit.” Influencer dan selebriti bukan satu-satunya yang mengalami hal ini, kata para ahli. Ketika tren perawatan kulit yang rumit di media sosial dan penjualan produk terus meningkat, konsumen yang membeli rutinitas ini juga semakin banyak.

Bagaimana produk bisa membuat kulit Anda stres?

Jerawat dan masalah kulit lainnya terjadi karena berbagai alasan, mulai dari stres psikologis hingga hormon, namun penggunaan produk yang berlebihan juga merupakan penyebab umum, kata Dr. Sonia Khorana, seorang dokter spesialis dermatologi di Inggris. lapisan terluar tubuh dan garis pertahanan pertama sistem kekebalan tubuh, kata Dr. Tamia Harris-Tryon, seorang profesor dermatologi di University of Texas Southwestern Medical Center.

HARUS BACA:  Cuci Muka Kulit Wajah tetapi Masih Berminyak dan Kusam? Ini Sebabnya, Besties!

Mencuci Wajah 5 Cr

Terbuat terutama dari protein dan lemak, ia melindungi terhadap ancaman lingkungan, yang juga dikenal sebagai pemicu stres. Ini termasuk sinar matahari, polutan, alergen, iritasi dan mikroba, katanya. “Penghalang itu seperti pelindung yang menghancurkan penyerang sehingga mereka tidak berbahaya,” kata Ron Robinson, ahli kimia kosmetik yang berbasis di New York.

Namun paparan yang terlalu lama terhadap salah satu pemicu stres tersebut dapat mengakibatkan kulit menjadi terlalu lelah. Bahan-bahan perawatan kulit juga dapat menjadi pemicu stres. Dan setiap bahan yang digunakan pada kulit Anda merupakan ancaman potensial lainnya untuk menilai penghalang tersebut, kata Mr. Robinson.

Semakin banyak produk yang Anda gunakan, semakin sulit bagi kulit Anda untuk melakukan tugasnya dan semakin banyak masalah yang mungkin muncul, Dr. Harris-Tryon menambahkan. Penggunaan produk yang berlebihan dapat menyebabkan kekeringan, kemerahan, berjerawat, bercak, dan dermatitis. Dan hal ini dapat menyebabkan timbulnya penyakit kulit yang mendasarinya seperti jerawat, rosacea, eksim, dan psoriasis.

Namun hal ini “mungkin dapat menghilangkan stres pada kulit Anda,” kata Dr. Khorana. Yang Anda butuhkan hanyalah lebih sedikit.

Apa yang harus Anda hapus dari rutinitas Anda?

Untuk memulainya, “beristirahatlah dari aktivitas Anda,” kata Dr. Whitney Bowe, seorang dokter kulit di New York. Bahan-bahan ini “mengaktifkan” perubahan pada permukaan kulit dan mengandung bahan-bahan seperti retinoid, vitamin C, benzoil peroksida, dan asam laktat. Bahan-bahan ini sering dianggap dapat “mengatasi kerutan atau warna kulit pada malam hari”, namun hasil yang mengesankan bisa saja tidak diinginkan. konsekuensinya, kata Mr Robinson.

Anda juga harus melupakan pembersih wajah apa pun yang membuat kulit Anda terasa kencang atau gatal, karena keduanya merupakan tanda-tanda gangguan pelindung kulit, kata Dr. Bowe.Dr. Khorana menambahkan bahwa hal ini terutama berlaku untuk pembersih yang mengandung surfaktan seperti sodium lauryl sulfate, karena bahan-bahan tersebut dapat menyebabkan “kekeringan, iritasi dan eksim.”

Hindari produk dengan alkohol, exfoliant, minyak esensial dan wewangian, kata Dr. Bowe, karena ini juga cenderung mengganggu. Dan pertimbangkan untuk tidak lagi menggunakan waslap, karena menggosok kulit dapat merusak, tambahnya. Intinya: “Jika suatu produk menyebabkan kulit Anda teriritasi atau memerah, jangan gunakan itu,” kata Dr. Harris-Tyron. Hal yang sama berlaku untuk sensasi kesemutan atau perih.

HARUS BACA:  Bahan-Bahan Rumahan yang Bikin Wajah Cerah, Gak Pakai Lama

Rutinitas Anda seharusnya seperti apa?

Saat kulit Anda dalam proses penyembuhan, para ahli merekomendasikan untuk tetap menggunakan hal-hal mendasar: pembersih, pelembab, dan tabir surya. “Gunakan pembersih yang lembut, tidak berbusa, dengan pH seimbang,” kata Dr. Khorana, dan gunakan air hangat untuk membilasnya. bahkan tidak perlu mencuci muka dua kali sehari, kata Dr. Bowe.

Mencuci Wajah 10 Cr

“Jika Anda ingin melewatkannya di pagi hari dan hanya menyiram wajah Anda dengan air, itu bisa diterima.” Carilah pelembab dengan sifat “menenangkan, menyejukkan, menutrisi” dan mengaplikasikannya pada kulit lembab pagi dan malam, katanya.

Dia menyarankan formula yang mengandung bahan-bahan yang dikenal mendukung pelindung kulit, seperti squalane, jojoba dan minyak biji bunga matahari, serta ceramide. Sedangkan untuk perlindungan terhadap sinar matahari di siang hari, Dr. Bowe mengatakan tabir surya mineral yang dibuat dengan seng oksida mungkin lebih lembut pada kulit yang sensitif dibandingkan formula kimia.

Dr. Khorana mengatakan dibutuhkan waktu sekitar empat minggu agar kulit Anda bersih, jadi pastikan untuk tetap mengikuti rutinitas baru. “Penting untuk bersabar selagi kulit memperbaiki dirinya sendiri,” katanya.

Setelah kliennya sembuh, Ms. Schook mengatakan bahwa mereka jarang kembali ke rutinitas multilangkah sebelumnya. “Jika mereka melihat hasil dengan pendekatan yang sangat disederhanakan ini, mengapa mereka harus melakukannya?”

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button